Porsi DPK valas tiga bank ini masih mini

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Guna menjaga likuiditas, bank terus memacu dana pihak ketiga (DPK). Bank himpun DPK baik dalam rupiah maupun valuta asing (valas).

PT Bank Central Asia Tbk misalnya, yang mencatatkan pertumbuhan DPK sebesar 6,9% year on year (yoy) menjadi Rp 613,89 triliun hingga September 2018.

Dari jumlah itu, “DPK Valas hanya sekitar 8% dari total DPK secara keselurahan per September 2018. Dimana lebih banyak penempatan di Giro. Kita berharap akan stabil sampai akhir tahun ini,” ujar Sekretaris Perusahaan BCA Jan Hendra kepada Kontan.co.id, Jumat (2/11).

Artinya, DPK valas BCA per September hanya sekitar Rp 49,11 triliun.

Tak mau kalah, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk juga mampu menghimpun pertumbuhan DPK 16,06% yoy menjadi Rp 195,05 triliun hingga September 2018.

“DPK valas masih kecil, baru 1% dari total dana yang dihimpun. Karena deposito valas dan tabungan valas baru kita luncurkan di awal tahun. Porsinya masih lebih besar deposito valas,” kata Direktur Konsumer BTN Budi Satria.

Budi menambahkan, BTN akan terus mendorong pertumbuhan DPK valas melalui tabungan valas BTN dengan brand Felas.

Catatan saja, berdasarkan data BI, DPK valas tumbuh lebih besar ketimbang DPK rupiah.

Sebab, “Saat ini di Indonesia valas khususnya dollar AS masih dianggap sebagai investasi yang penting untuk menghadapi gejolak nilai tukar. Sebagai pengaman finansial,” jelas Budi.

Begitu pun dengan PT Bank OCBC NISP Tbk yang mencatatkan DPK per September 2018 sebesar Rp 118,44 triliun. Nilai ini tumbuh 3% yoy dari Rp 114,75 triliun.

“Pertumbuhan DPK valas kami relatif flat. Lebih banyak di deposito. Proyeksi akhir tahun rasanya juga relatif naik di bawah 5%,” ungkap Presiden Direktur Bank OCBC NISP Parwati Surjaudaja.

Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Yudho Winarto

Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Yudho Winarto